tada….
dengan sedikit keberanian yang aku punya.. juga ditambah sedikit kemampuan menulis yang masih dikategorikan bukanlah apa2… aku dengan angkuhnya me-ngepost cerbungku ini..

cerita ini hanyalah fiksi apabila terdapat kesamaan saya mohon maaf..

“SAY NO TO PLAGIAT”

Part 1

Di sore yang mendung seorang gadis kecil berumur 4 tahun terus saja mengendap-endap mengikuti kakak laki-lakinya yang sedang berjalan kaki menuju lapangan bola.

Langkah kecilnya terus menjejaki tanah berlumpur yang diakibatkan hujan deras yang intens dalam seminggu.

Gadis kecil itu mengendap-endap dibalik pohon yg berbaris rapi disepanjang jalan dengan sesekali mengeluarkan sebagian anggota tubuh bagian atasnya untuk mengamati keadaan sang kakak.

Kakaknya yang merasa dibuntuti menoleh kebelakang tapi tidak menemukan siapapun karena si adik menyembunyikan seluruh tubuhnya dibalik pohon. karena merasa dibuntuti, sang kakak berlari sekencang mungkin meninggalkan adiknya yang masih bersembunyi dibalik pohon. Si adik yang merasa sudah aman segera mengintip si kakak, tapi kagetnya dia karena kakanya tidak lagi terlihat.

Gadis itu berlari kencang mencari keberadaan kakanya, saat dipersimpangan dia mengambil arah yang salah, dia mulai panik karena hari beranjak gelap, suara geluduk terdengar dari langit yang terlihat hitam pekat.

”duarr….”suara petir menggelegar

”kakakkkkkkkk………”teriak gadis kecil itu ketakutan

”kak ilo.. Mami takuuttttttt” teriaknya lagi.

”huhuhu.. Mami takuuutt.. Kakak.. Mami mau pulanggggg..” ucapnya setengah histeris.

gadis itu menangis dan terus meneriaki nama kknya, tapi sang kakak tak juga muncul. Airmata yang tak berhenti mengalir membuat pipinya basah, matanya memerah, kulitnya yang pucat membuat hidung merahnya terlihat jelas.

dirumah gadis itu keluarganya resah, bundanya menangis karena kehilangan anak bungsu kesayangannya, si ayah sedang berada di luar negri, kakak laki2nya terus berada disamping sang bunda untuk menenangkan hati bundanya. Beberapa bodyguard dirumah itupun telah dikerahkan untuk mencari anak majikannya yang masih polos itu.

Hujan turun dengan deras, gadis itu kehujanan dan terduduk lemas dibawah pohon. Dia menelungkupkan kepalanya dan terus menangis terisak tak peduli dengan bajunya yang kini kuyup.

”woi…”ucap seseorang kepada gadis kecil itu

Gadis itu mendongak menatap sumber suara dengan air mata yg masih terus mengalir.

Ditatapnya seorang laki2 yang kira2 seumuran dengan kakaknya sedang memegang payung hello kity berwarna pink.

”ngapain lo disini??”tanya laki2 itu

”hu hu… Pulang….”kata gadis kecil itu lirih ”mami mau pulang” katanya lagi

”mami lo mau pulang???”tanya cowok itu bingung

”hu hu.. Bukan.. Kak ilo”kata gadis kecil itu lagi masih dengan sesekali sesenggukan

”aduhh tadi lo yang bilang mami lo mau pulang, lah sekarang kak ilo.. Puyeng gue!!”kata cowok itu sambil mengacak2 rambutny

”mami mau ketempat kak ilo…”rengek gadis kecil itu

”nah loh… Gue bener2 ga ngerti!! So.. Mami lo mau pulang ketempat kak ilo gtu??” tanya cowok itu lalu berjongkok disamping gadis kecil itu

”huaaaaa…….bukannnn!! Mami itu aku!! Nama aku mamia tifany” teriak gadis kecil itu dengan wajah cemberut.

”oh.. Bilang kek dari tadi!! Hmm lo tinggal dimana??”tanya cowok itu

”dirumah…”kata gadis kecil itu polos

”grr… Ampun deh gue!!! Maksud gue tuhhhhh alamat rumah lo dimana??” tanya cowok itu yang mulai kesal

”mami ga tau..”kata gadis kecil itu yang kini sudah berhenti menangis

”ya Allah…. Cobaan apa lagi sih ini… Sabar ma!! Sabar.. Lo mesti sabar…”kata cowok itu sambil mengelus dada

”lohh kok kakak nyuruh mami sabar?? Mana bisa mami sabar.. Mami bingung.. Mami ga tau dimana rumah mami.. Mami mau pulanggg”ucap gadis kecil itu sambil cemberut

”gue bukan suruh elo sabar!!”kata cowok itu ketus

”trus.. Tadi kakak bilangnya ma mesti sabar…”kata mami ngeyel

”grr.. Bukan elo!! Gue bilangin diri gue sendiri!! Ma tuh nama gue.. Gama!!”kata cowok itu ketus

”o… Maaf kak gama… ”kata mami cengengesan

”nah.. tadi elo nyebut2 ilo?? Ilo yg rambutnya cepak yg sekolah di sd 003 itu bukan??”tembak gama langsung

”iaa… Itu kakak akuuuuu”teriak mami kegirangan karena ada yang mengenali kakaknya.

”ohh lo adek si ilo.. Ya udah yuk gue anter pulang”ajak gama

Tangan kiri gama menggenggam payung dan tangan kanannya menggenggam tangan mami karena jalan mami yang lemot membuat gama tak sabaran dan menariknya agar cepat.

”heran deh gue.. Kata si ilo adeknya manis.. Pinter nah ini.. manis sih ia.. Tpi rada lemot otaknya”batin gama

Disepanjang perjalanan mereka hanya terdiam, sibuk dengan fikiran masing2.

”kak gama… You’re my only prince… pangeran berpayung hello kitty.. Wahhh soo sweet”batin mami sambil sesekali menatap wajah tampan gama.

Setelah lama berjalan akhirnya sampailah mereka disebuah rumah megah berlantai dua,gerbangnya tertutup rapat, sementara didalam terlihat pintu rumah itu terbuka lebar dengan satpam yang terrus berjaga.

”ini mami..”ucap gadis kecil itu didepan sebuah alat berbentuk kotak yang melekat pada dinding pagar. Seketika itu pagar kecilpun terbuka.

”kk prince.. Yuk masuk”ucap gadis kecil itu lagi sambil menarik tangan gama

”apaan si lo.. manggil2 gue prince.. Nihh pake narik tangan gue segala..”kata gama sambil menarik tanganya dari genggaman mami

”huuftt.. Uaaa…… Bundaaaaa………”teriak mami kencang.

mendengar teriakan mami satpam yang sedang berjaga langsung mendekati mreka.

Mamipun berlari menuju rumahnya, meninggalkan gama yang disangka membuat mami nangis oleh satpam.

”bunda…….”teriak mami lalu menghambur ke pelukan bundanya

”honey.. Kamu dari mana aja sih?? bunda kawatir..”kata bundanya

”lho.. Baju kamu kok basah?? Trus kamu kucel banget honey?? Kamu diculik ya?? Siapa yg berani2nya jahatin kamuu?? Aduhhh anak bunda. Bunda ga bisa kayak gini.. Sekarang kamu mandi trus ganti baju, ntar bunda buatin sup hangat buat kamu”

Nah.. Mami masih belum sadar dengan keadaan gama yang dikira orang jahat oleh si satpam. Gama dibawa kerumah menemui ibunda mami,bunda mami terus saja memarahi gama habis-habisan, tanpa memberi kesempatan pada gama untuk membela diri. ilo yang telah mengenal gama ga percaya dengan tuduhan semua orang dan membela gama habis-habisan.

Akhirnya setelah selesai mandi dan berpakaian mami turun dari kamarnya yang berada dilantai dua
Saat ditangga dia mendengar suara gaduh dari ruang tamu.

”kamu tau.. Dia anak perempuan saya satu2nya! Kamu ini kecil2 udah kelewatan.. Bagaimana nanti kalo kamu udah besar..”ceramah bunda panjang lebar

”aduh tan… Bukan gtu..”kata gama lemah.. Habis sudah akal sehatnya disini.

”anak sama ibu sama saja”batin gama

”Bunda.. Jangan nyalahin gama dong.. dengerin dulu penjasan dia”kata ilo bijaksana

”ga bisa.. Pokoknya dia harus dihukum!! Untung aja mami pinter.. Bisa jaga diri.. Bisa pulang dengan selamat!! Pokoknya dia mesti di hukum!!”kata bunda berapi-api

”lho bun..siapa yang mau dihukum??” tanya mami bingung ketika sampai diruang tamu.

”nah ni… tante bisa tanya sama anak tante gimana cerita yang sebenarnyaa.” kata gama penuh harap.

”honey.. bunda cuma mau ngehukum dia.. Karna udah nyulik kamu”jelas bunda

”ya ampun bunda… my prince ga salah apa2.. Justru dia yang nyelamatin mami…jadi bgini… ”lalu mulailah mami bercerita panjang lebar seperti di negri dongeng.

”oh.. Maafin tante ya nak prince..”ucap bunda menyesal

”gakpapa tan.. Tpi nama saya gama, bukan prince”ralat gama

”ia nih bunda.. Yang boleh manggil prince cuma mami…..”kata mami kesal

”maafin bunda ya honey.. My sweety little princess”kata bunda dengan wajah menyesal.

”oh.. Bunda…”kata mami lalu mereka berpelukan.

”bunda… Mami… Kok ilo di cuekin?” kata ilo jealous. Dan mereka bertigapun berpelukan.

”ehmm..tan.. saya pulang dulu.. udah malem”kata gama akhirnya karena merasa di acuhkan oleh keluarga ini.

”ehhh prince…mami lupa..maafin mami ya prince.. N makasi banyak udah jadi penyelamat mami” kata mami dengan senyum angelnya

”ia nak.. Makasih ya.. kamu mesti sering-sering kesini buat nemenin mami”kata bunda

”eh… Hmm ia deh tan..”kata gama asal jawab karena ingin cepat keluar dari rumah ini

”ya udah saya permisi tante”kata gama lagi lalu segera keluar rumah dengan terburu2

”ampun deh.. Bisa gila gue ma keluarga kayak gini!! Mana tetanggaan lagi!! Arghhtttt”gerutu gama lalu segera masuk kerumah megah yang berada persis disebelah rumah mami.

Continue~